Alkisah, di Tanah Kufukiland…

Sekitar tiga bulan yang lalu

Anjir, pandemi ga kelar-kelar. Iya, pandemi yang nyerang kulit sampe bisulan parah itu. Bisa sampe meninggal, loh. Kasus naik terus tapi ekonomi kita udah ga kuat lagi. Cem mana ini bisnis keluarga besar? Anak sulung udah minta dibeliin mobil Toyota Crown pula, alamak. Itu kan mobil dinasku, ada-ada saja anak muda sekarang gaya hidupnya, dikasih avanza mobil sejuta umat gamau. Kalo nunggu pandemi kelar ekonomi baru jalan, bisa-bisa jual tanah kebun sawit dah gue. Nggak boleh, itu opsi terakhir. Kudu mikir jalan keluarnya dulu. Jadi gimana?

Hmm, biar ekonomi bisa jalan lagi, masyarakat harus ngerasa kalo kondisi udah 'normal' seperti yang biasanya. Aha! Kita buat aja istilah 'new normal', ntar kalo ada yang protes tinggal bilang aja kan ini ‘baru’, beda sama normal seperti biasanya. Mayan lah ya? Hmm, tapi pasti nanti diprotes sama dokter & dukun, ga sih? Pasti mereka bilang kepentingan kesehatan harus didahulukan daripada ekonomi. Harus cari strategi lain dong ya, bilang aja keduanya harus berjalan beriringan. Biar punya alibi mentingin kesehatan, bangun aja narasi bakal produksi racikan herbal pembasmi pandemi. Cintailah ploduk-ploduk eeeee mantap sih.

Terus what’s next? Isu-isu di media juga perlu dikontrol nih, terutama media sosial. Anggaran buat buzzer tambahin kali ya? Oh iya, artis juga perlu dilibatin, terutama yang bego tapi punya influence gede. Di media besar juga harus di-setting sih, kita lempar kesalahannya ke masyarakat yang tidak taat protokol kesehatan. Biar cantik, bikin aja kambing hitam rumah sakit sembarangan mem-positifkan orang biar dapet duit. Sounds great, huh? Gue memang jenius. Bisa lah masyarakat dibodohi, gelar pendidikan gue kan lebih tinggi.


Satu bulan yang lalu

Nah, sekarang ekonomi udah jalan lagi, saatnya kembali ngelanjutin agenda yang tertunda. Eh tapi bentar, kalo dipikir-pikir menteri kesehatan kita yang satu itu bermasalah banget, ya. Cepat atau lambat pasti jadi sasaran empuk. El Perfecto! Nanti pas semua mata tertuju ke dia, kita pelan-pelan licinin agenda. Masih banyak antrean RUU pesenan kawan juga kan, coba kita liat daftarnya dulu ya… Hmm, bener juga ada satu yang harus dikebut, biar bisnis keluarga makin lancar jaya. Bahas omnibus law dulu lah ya fix? Ikannya gede soalnya di sini, pesenan Pakde, namanya juga kekeluargaan.

Bravo!

Duh, tapi kalo sosmed rame, ajakan buat aksi turun ke jalan digencarkan, dan situasi keos, posisi gue aman nggak ya? Ah iya, saatnya pake UU ETI! Kalo aksi langsung bisa pake dalih protokol kesehatan juga, mantep! Berarti abis ini gue harus siap-siap briefing dulu sama sultan, panglima, & jenderal, kasih dikit lah kuenya buat mereka. Jangan kue deh, tulang aja biar kaya anjing penjaga beneran hahahahaha. Ups.

“Rakyat harus terus bodoh, kalau kalian ingin dunia aman”
- Pengkor dalam film Gundala

Kemarin banget-nget

Oh iya gue belum lapor ke pembesar parpol, mereka pasti minta jatah kalo udah tembus gini. Tadi pagi dapet laporan kalau KPopers cukup merepotkan, harus dimatikan nih pergerakannya. Btw, Kpopers tuh singkatan dari Kebon-Popers. Iya, yang suka lagu-lagunya negara sebelah itu, negara Kebon. Aha! Buzzer-buzzer kita nyamar jadi KPopers juga aja. Gampang banget, tinggal ganti ava, terus pecah belah suara mereka dari dalam. Bikin narasi seolah-olah akun-akun ava Kebon ini sok tau, pasti mereka belum baca draf final 900-an halaman itu kan? Yaiyalah gue aja belum masa mereka udah?

Buat gelombang aksi gimana ya hmm. Berarti fix sekarang strateginya harus mecah suara massa, biarin rakyat kehabisan energi bertengkar satu sama lain dengan narasi yang disusun. Kalau liat medsos sih yang keangkat soal ketenagakerjaannya, alhamdulillah aspek lingkungan dan sentralisasi kekuasaan dikit yang bahas xixi. Kerusuhan aksi juga harus jadi senjata nih buat mengacaukan fokus mereka. Adu domba aja ntar sama yang kontra perusuh, terus kaburkan substansi awal tuntutan. Di media nasional harus ada yang diplot buat nuduh-nuduh tunggangan kepentingan, biar mereka makin bingung. Makan tuh, pusing-pusing lu.

Intinya mah, kurangin konflik vertikal, perbanyak konflik horizontal.

Terakhir buat sekarang, kita kasih seolah-olah ada harapan aja dulu, kasih jalan. Tapi jalan yang udah kita kasih jebakan batman lah tentu saja. Tidak semudah itu ferguso~

“Punten, hanya bersaran, apa tidak lebih baik ngajuin suicidal review ke MK? Biar lebih konstitusional, engga bar-bar🙏”

Sekali kemakan umpannya, checkmate deh tinggal silaturahmi doang ke hakim-hakim, udah bro kita mah sejak ditetapkan UU MK yang baru kemarin 🤝. Cocok lah ya, briefing besok ke buzzer arahin ke suicidal review dan pake stempel hoax. Pokoknya yang paling bener versi gue, yang menentang tinggal dicap hoax aja, yaiyalah orang gue yang bikin siapa elu?

Aduh gue udah kehabisan akal nih, taktik apa lagi ya buat sebulan ke depan? Ada yang punya masukan ngga, gais?


*Cerita ini hanya fiktif belaka. Jika ada kesamaan nama tokoh, tempat kejadian ataupun cerita, itu adalah kebetulan semata dan tidak ada unsur kesengajaan.

**Biar kayak di pilem-pilem.